Anda belum login :: 02 Oct 2022 09:44 WIB
Detail
BukuAnalisa Koreksi Positif Dan Negatif Dalam Rekonsiliasi Laporan Keuangan Komersial Menjadi Laporan Keuangan Fiskal Untuk Penghitungan Besarnya PPh Terutang Pada PT Agricorn Putra Citra Utama
Bibliografi
Author: Sumadi, Yuliana (Advisor); Lazuardi, Steven Ardi
Topik: Pajak; Subjek Pajak dan Ojek Pajak; Penghasilan dan Beban; Rekonsiliasi Laporan Keuangan Komersial Menjadi Laporan Keuangan Fiskal; Pajak Penghasilan Pasal 23; Hutang Piutang Afiliasi
Bahasa: (ID )    
Penerbit: Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unika Atma Jaya     Tempat Terbit: Jakarta    Tahun Terbit: 2010    
Jenis: Theses - Undergraduate Thesis
Fulltext:
Ketersediaan
  • Perpustakaan Pusat (Semanggi)
    • Nomor Panggil: FEA-4071
    • Non-tandon: tidak ada
    • Tandon: 1
 Lihat Detail Induk
Abstract
Setiap perusahaan yang melakukan rekonsiliasi laporan keuangan komersial menjadi laporan keuangan fiskal, pasti akan terjadi koreksi fiskal.
Saat perusahaan melakukan koreksi fiskal, perusahaan seringkali tidak atau belum melakukan koreksi fiskal sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku sehingga akan mempengaruhi perhitungan dan pelaporan PPh terutang. Maka dalam penulisan skripsi ini, penulis ingin membahas
mengenai analisa koreksi positif dan negatif dalam rekonsiliasi laporan keuangan komersial menjadi laporan keuangan fiskal untuk penghitungan
besarnya PPh terutang pada PT Agricorn Putra Citra Optima untuk tahun buku 2007. PT Agricorn Putra Citra Optima merupakan salah satu perusahaan agrochemical terbesar di Indonesia yang membeli waralaba Terminix. Terminix adalah pelopor usaha pengendalian rayap di dunia. Terminix telah menjadi salah satu perusahaan pengendali hama dan rayap terbesar di dunia, dengan lebih dari 4,1 juta pelanggan di 14 negara. Dalam perhitungan besarnya PPh terutang, tiap perusahaan harus
melakukan beberapa koreksi fiskal pada pendapatan dan biaya, di mana menurut peraturan perpajakan, ada beberapa pendapatan dan biaya yang tidak termasuk sebagai objek pajak. Setelah melakukan koreksi fiskal, laba komersial perusahaan akan dikoreksi positif atau negatif yang akan menimbulkan laba fiskal, di mana dari laba fiskal tersebut perusahaan dapat menghitung PPh Terutang untuk tahun buku. Oleh karena itu penulis ingin mengamati dan menganalisa apakah PT Agricorn Putra Citra Optima sudah melakukan rekonsiliasi dan koreksi fiskal sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku di Indonesia. Selain itu, penulis juga mengamati dan menganalisa sub judul, seperti perhitungan biaya penyusutan aktiva tetap, kredit pajak, biaya gaji, PPh kurang/lebih bayar, dan transaksi hutang
piutang afiliasi pada PT Agricorn Putra Citra Optima untuk tahun buku 2007. Setelah menganalisa PT Agricorn Putra Citra Optima, penulis menemukan beberapa koreksi fiskal yang belum dilakukan oleh PT Agricorn Putra Citra Optima sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku. Akibatnya, terjadi perbedaan antara perhitungan laba fiskal menurut PT Agricorn Putra Citra Optima dengan perhitungan laba fiskal menurut penulis serta perbedaan perhitungan PPh terutang dan PPh kurang/lebih bayar menurut PT Agricorn Putra Citra Optima dengan menurut penulis untuk tahun 2007. Oleh karena itu PT Agricorn Putra Citra Optima harus lebih teliti dalam melakukan koreksi fiskal dan memahami benar peraturan perpajakan
yang berlaku di Indonesia.
Opini AndaKlik untuk menuliskan opini Anda tentang koleksi ini!

Lihat Sejarah Pengadaan  Konversi Metadata   Kembali
design
 
Process time: 0.171875 second(s)