Anda belum login :: 25 May 2015 12:07 WIB
Detail
BukuGambaran Gaya berpikir Kreatif Menurut Teori Kirton pada Mahasiswa yang Berwirausaha
Bibliografi
Author: Felicia ; Riyanti, Benedicta P. Dwi (Advisor)
Topik: Kreativitas Remaja; Wirausaha; Perkembangan Remaja
Bahasa: (ID )    
Penerbit: Fakultas Psikologi Unika Atma Jaya     Tempat Terbit: Jakarta    Tahun Terbit: 2010    
Jenis: Theses - Undergraduate Theses
Fulltext: Felicia's Undergraduated Theses.pdf (648.37KB; 80 download)
Ketersediaan
  • Perpustakaan Pusat
    • Nomor Panggil: FP-1492
    • Non-tandon: tidak ada
    • Tandon: 1
 Lihat Detail Induk
Abstract
Di zaman sekarang ini, lapangan pekerjaan semakin menyempit. Salah satu cara yang efektif untuk meningkatkan perekonomian dan juga lapangan pekerjaan adalah dengan menjadi wirausaha. Namun sayangnya, hanya segelintir
masyarakat, khususnya para kaum terdidik (yaitu dalam hal ini para mahasiswa) yang mempunyai pilihan untuk menjadi seorang wirausaha.
Dunia kewirausahaan sendiri sebenarnya sangat terkait erat dengan kreativitas dan inovasi. Maksudnya, ketika menjalankan usahanya, para wirausaha sebaiknya memiliki gaya berpikir kreatif yang mengarah kepada terciptanya inovasi-inovasi. Kirton menyebutnya dengan gaya berpikir yang inovatif. Menurut Kirton, gaya berpikir kreatif terbagi 2, yaitu gaya berpikir kreatif yang inovatif
dan adaptif. Untuk mengetahui bagaimana gaya berpikir para mahasiswa yang sudah menjadi wirausaha tersebut, maka peneliti menggunakan KAI (Kirton Adoption-Innovation) dan teori Adoption-Innovation (A-I) dari Kirton. KAI terdiri
dari 31 item dan berjenis inventori. KAI mengukur 3 dimensi yang berhubungan dengan gaya berpikir kreatif. Ketiga dimensi tersebut adalah originality,
efficiency, dan group conforming.
Responden pada penelitian ini adalah 82 orang mahasiswa yang berprofesi sebagai wirausaha. Mereka terdiri dari 41 orang mahasiswa berasal dari perguruan tinggi negeri dan 41 orang lainnya dari perguruan tinggi swasta di Jakarta, dengan
karakteristik minimal sudah menjalankan usahanya selama satu tahun dan masih aktif sebagai mahasiswa di salah satu perguruan tinggi tersebut. Populasi ini dipilih karena adanya peran ganda antara tugas belajar mahasiswa dan tugas mengelola bisnis wirausaha yang membuat suatu keunikan tersendiri.
Berdasarkan hasil dari penelitian ini, ternyata mayoritas dari para mahasiswa yang berwirausaha di Jakarta mempunyai gaya berpikir kreatif yang
inovatif. Namun sayangnya, pada dimensi group conforming, ternyata para mahasiswa ini masih menunjukan pola pikir yang konformis atau ikut dengan kelompoknya.
Selain itu, didapatkan pula adanya perbedaan antara gaya berpikir kreatif pada mahasiswa pria dan wanita yang berwirausaha, dimana mahasiswa pria lebih inovatif daripada wanita. Hal ini juga terjadi pada mahasiswa PTN dan PTS, dimana mahasiswa PTN yang berwirausaha lebih inovatif daripada PTS. Perbedaan yang signifikan juga terdapat pada dimensi originality. Disamping itu,
para mahasiswa yang berwirausaha dengan lama usaha 1-3 tahun juga mempunyai gaya berpikir yang lebih inovatif jika dibandingkan dengan mahasiswa yang menjalankan usahanya dengan lama 4-6 tahun.
Opini AndaKlik untuk menuliskan opini Anda tentang koleksi ini!

Lihat Sejarah Pengadaan  Konversi Metadata   Kembali
design
 
Process time: 0.0937488 second(s)