Anda belum login :: 01 Oct 2022 18:33 WIB
Detail
Artikel Pengembangan Model Pengukuran UsabilityYang MempertimbangkanAspek Kognitif Dan Afektif Dengan Moderasi Dimensi Kultural : Research Framework  
Oleh: Prastawa, Heru ; Ciptomulyono, Udisubakti ; Singgih, Moses L. ; Hartono, Markus
Jenis: Article from Proceeding
Dalam koleksi: Prosiding Seminar Nasional Teknik Industri Badan Kerjasama Penyelenggara Pendidikan Tinggi Teknik Industri (BKSTI) 2014: Bukittinggi, 2-4 September 2014, page 3: 189-196.
Topik: kognitif; afektif; kultural; pengukuran usability; research framework
Fulltext: 28. bksti7-325 (Heru Prastawa, Udisubakti Ciptomulyono, Moses L.Singgih, Markus Hartono) 189-196.pdf (619.6KB)
Isi artikelDi pasar produk yang sangat kompetitif, desain produk telah bergeserdari pendekatan berorientasi produksi yang diterapkan di masa lalu, menjadipendekatan yang berorientasi pemasaran, dan akhirnya ke pendekatan berorientasi kepada pelanggan. Studi tentang kebutuhan, keinginan dan preferensi pengguna menjadi penting,sehingga mengembangkan produkberpusatpada pengguna (user centered) merupakan kebijakan yang penting dari suatu perusahaan, termasuk diantaranya pengukuran usability.Banyakpenelitian yang menyelidiki tema-tema fungsi produk dan usabilitysebagai respon baik pelanggan pendahulu terhadap produk. Aspek kognitif merupakan salah satu pertimbangannya. Namun, bukti empiris menunjukkan bahwa aspek afektif berkorelasi dengan usabilitysuatu produkjuga telah disampaikan para peneliti, juga bahwa aspek afektif produk mempengaruhi pangsa pasar produk dan harus diintegrasikan dalam proses penelitian faktor manusia(human factor). Oleh karena itu, merancang produk yang baik, akan membuatproduk tersebutmenyenangkandan menarik untuk digunakan. Konsumen tertarik untuk membeli produk karena emosi diaktifkan selama proses pembelian. Produk dan jasa memiliki daya tarik yang besar jika mereka dirancang secara menarik untuk menimbulkan perasaan emosional dari pelanggan. Dimensi kultural menjadi pertimbangan yang penting ketika perluasan dipengaruhi pasar global.Pengaruh dimensi kultural dengan pendekatan Hofstede (1991), dalam lingkup penelitian usabilitydan kualitas layanan telah dilakukan oleh beberapa peneliti. Sudi pendahuluan yang telah dilakukan, menunjukkan pendekatan dimensi kultural dapat diadopsi , untuk mengetahui dimensi sub culturebeberapa suku bangsa/etnik di Indonesia. Paper diajukan dengan tujuan membuka ruang diskusi untuk memperkuat riset framework dalam penulisan disertasi untuk menyelesaikan program doktor
Opini AndaKlik untuk menuliskan opini Anda tentang koleksi ini!

Kembali
design
 
Process time: 0.015625 second(s)