Anda belum login :: 26 Nov 2022 22:53 WIB
Detail
ArtikelPenerapan Konvensi Jenewa 1949 Dan Protokol Tambahan 1977 Dalam Hukum Nasional Indonesia (Studi Tentang Urgensi Dan Prosedur Ratifikasi Protokol Tambahan 1977)  
Oleh: Ismail, Isplancius
Jenis: Article from Journal - ilmiah nasional - terakreditasi DIKTI
Dalam koleksi: Jurnal Dinamika Hukum vol. 13 no. 3 (Sep. 2013), page 367-378.
Topik: Konvensi Jenewa 1949; Protokol Tambahan 1977; Aksesi; Ratifikasi
Fulltext: 243-426-1-SM_Her.pdf (230.71KB)
Isi artikelKonvensi Jenewa 1949 adalah perjanjian internasional yang mengatur tentang korban akibat konflik bersenjata baik yang bertaraf internasional maupun non internasional. Konvensi tersebut dilengkapi dengan Protokol Tambahan 1977 yang mengatur ketentuan-ketentuan tentang konflik bersenjata yang bersifat internasional (Protokol Tambahan I 1977) dan yang bersifat non internasional (Protokol Tambahan II 1977). Permasalahan yang dirumuskan dalam penelitian ini adalah bagaimana penerapan kedua perjanjian tersebut di dalam hukum nasional Indonesia. Metode penelitian yang digunakan adalah yuridis normatif dengan data sekunder dan dianalisis secara deskriptif kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan berlakunya Konvensi Jenewa 1949 di Indonesia dilakukan dengan Undang-Undang Nomor 59 tahun 1958 tentang Aksesi Negara RI terhadap Konvensi Jenewa 1949. Sedangkan hasil penelitian tentang urgensi Indonesia meratifikasi Protokol Tambahan 1977 adalah agar dalam praktik tidak akan timbul adanya keraguan. Sementara praktik ratifikasi di Indonesia dilakukan melalui prosedur internal dan eksternal.
Opini AndaKlik untuk menuliskan opini Anda tentang koleksi ini!

Kembali
design
 
Process time: 0.015625 second(s)